Monday, August 23, 2010

Apa yang Hendak Kukatakan tentang Kemerdekaan ??

Bulan Agustus di setiap tahunnya selalu dinanti secara gegap gempita oleh setiap anak negeri ini. Semua bermula karena pada 17 Agustus, 65 tahun silam Indonesia dideklarasikan oleh The Founding Father sebagai sebuah negeri yang merdeka, lepas dari segala bentuk penjajahan. Proklamasi kemerdekaan saat itu disambut dengan penuh suka cita oleh semua anak bangsa, dari desa sampai kota. Proklamasi saat itu tidak membuat Indonesia seketika terbebas dari penjajahan dan aral yang merintangi perjalanan Indonesia sebagai sebuah bangsa yang merdeka. Masih aja pertempuran di sana sini. Masih ada darah yang menetes dari putra-putra terbaik bangsa. Semua itu karena Proklamasi Kemerdekaan tak lantas menghentikan perjuangan.
Bagaimana dengan sekarang?
65 tahun sudah aku, kamu, kita, dan bangsa ini melangkah sebagai sebuah bangsa yang merdeka. Benarkah kita telah merdeka?
Jika dengan asumsi Proklmasi Kemerdekaan tidak lantas menghentikan perjuangan kita sebagai sebuah bangsa juga sebagai seorang individu anak bangsa.
Maka jawabannya, KITA BELUM MERDEKA...
Jika menurut kita, kemerdekaan hanyalah sebuah teks/naskah yang dibacakan pada saat proklamasi. Jika menurut kita, kemerdekaan adalah sebuah "alat" agar kita terbebas dari segala macam bentuk penjajahan. Jika menurut kita, kemerdekaan adalah alasan untuk kita berhenti berjuang. Mungkin apa yang kita maknai tentang kemerdekaan selama ini telah salah.
Lihatlah sekitar kita...
Apa menurut kalian kita telah merdeka?
Di saat masih ada saudara kita yang harus berjuang tertatih hanya untuk makan sekali sehari.
Di saat masih ada saudara kita yang hidup di bawah jembatan, bantaran sungai, atau bahkan tidur di emperan toko.
Di saat masih ada saudara kita yang terlunta-lunta nasibnya karena tidak memiliki pekerjaan.
Di saat masing-masing kita masih tersenyum sinis saat melihat mereka yang papa, miskin, dan kotor, atau bahkan kita malah melengos memilih untuk tidak melihat mereka.
Di saat masih ada pejabat-pejabat kita yang masih bisa tertawa, membuang-buang uang negara, dan meminta fasilitas ini itu padahal masih banyak rakyatnya, kita, yang tak tahu besok masih bisa makan atau tidak.
Di saat pemerintah rela menggusur rumah-rumah rakyat untuk membangun mall.
Di saat tangisan saudara-saudara kita tak lagi menggugah hati kita.
Di saat kita masih bisa tutup mata dan tidak peduli dengan keadaan di sekitar kita.

Jika melihat semua itu, masihkah dengan bangga aku, kamu, kalian, kita, dan bangsa ini memekik
KITA TELAH MERDEKA     
Maaf...
Tapi aku pikir, kita belum merdeka kawan! Kita belum apa-apa! Perjuangan kita belum selesai!
Aku belum merasakan kemerdekaan di negeriku ini. Jika dengan semua fasilitas yang sekarang kita miliki ini, kita masih diam saja. Tidak melakukan apa-apa. Tidak memberikan arti bagi kehidupan, arti bagi bangsa ini. Apakah kita tidak merasa malu kawan?
SEKALI BERARTI SETELAH ITU MATI
Tugas kita sebagai anak bangsa ini belum selesai. Kita belum merdeka. Perjuangkan yang layak diperjuangkan. Lakukan yang harus dilakukan. Kita semua bisa melakukannya, aku, kamu, kalian, kita, setiap anak bangsa ini. Kita bisa berjuang. Kita bisa berarti. Lakukan apa yang bisa kita lakukan untuk negeri ini. Dengan cara kita masing-masing.
Kemerdekaan adalah kebebasan memilih cara berbakti pada Negeri

K ita belum merdeka kawan. Maka bergeraklah. Berjuanglah dengan cara kalian. Dengan caraku pula. Kita mencintai Negeri ini bukan? Apakah kita tidak malu mewariskan sebuah negeri yang porak poranda kepada anak cucu kita?
Kemerdekaan adalah sebuah proses panjang kehidupan. Tidak akan berhenti pada satu titik kenyamanan. Karena ketika kita terjebak dalam kenyamanan semu, itu berarti kita belum merdeka.

Surabaya, 23 Agustus 2010
*) Sebuah cermin bagi aku, kamu, kalian, kita, dan semua anak bangsa...

Sunday, August 22, 2010

Blank Moment

Pernah nggak kamu berada di satu kondisi KOSONG. Tak bisa berpikir apa-apa. Beberapa waktu belakangan ini aku sempat mendapati diriku KOSONG. Padahal seharusnya banyak hal yang harus dipikirkan dan dikerjakan. Tapi entah mengapa, kosong aja gitu. Bingung mau ngapain. Otak berasa nggak keisi apa-apa. Merasa kosong, sepi, dan sendiri padahal kita berada di tengah banyak orang...
Aku merasa diriku PENUH. Banyak sudah buku yang aku baca belakangan ini, mulai dari fiksi sampai literatur kuliah. Nonton film. Planning kerja yang sudah tertata. Dan masih banyak hal yang sudah aku rencanakan jauh hari sebelumnya. Tapi semua seakan menguap minggu ini. Hilang begitu saja. Aku seakan baru saja tersadar dari koma panjang. Tergagap dengan semua yang harus aku hadapi... Kosong, tak tahu apa yang harus dilakukan dan dipikirkan...
Pengen nangis, pengen teriak, pengen marah, pengen gebukin orang, pengen... Tapi untuk apa?? Banyak rasa yang berkecamuk di dada. Banyak ide yang bergemuruh di dada. Banyak hal yang harus dikerjakan. Banyak masalah yang harus diselesaikan. Aku sama sekali tidak mampu mendefinisikan satu per satu semuanya... Aku bingung... Aku KOSONG...
Pada akhirnya aku memilih tuk sujud bersimpuh. Menangis sejadi-jadinya. Merapal semua doa yang aku tahu. Memohon sejenak ketenangan hati dan pikiran. Aku bingung, Aku kosong... Di antara semua kekalutanku, aku memilih kembali pulang. Pulang ke dalam pelukanMu. Pulang pada kedamaian rumahMu...

Thursday, August 05, 2010

Jejak Langkah Perempuan

kaki perempuan ini akan terus melangkah... terus melangkah... sendiri

 

jejak langkah yang telah tertinggal itu, 

akan terus menguarkan rasa 

yang takkan tersapu... 

bahkan oleh ombak...



ilalang dan aku... 

aku tumbuh seperti ilalang, 

seribu kali dipangkas, akan seribu kali pula tumbuh... 

bakar aku hingga habis... 

jika kau ingin hentikan langkahku...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...