Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2010

Aku Gagal A'

aku gagal a'
gagal membencimu
gagal membuangmu dari deru nafasku
gagal menyingkirkan namamu dari setiap sujudku
kekuatan apa yang mengikatku padamu a'
aku tersiksa dengan semua ini
seribu kali aku berusaha membencimu
namun, kebencian itu mencabik-cabikku
aku gagal...
mencintaimu adalah candu a'
sekuat mungkin aku mencoba menghindar, tp aku smakin sakaw, semakin sakit
Ya Allah...
kutukan apa yang harus aku jalani ini
aku gagal, a'

ikatan darah itu membuatku gagal lepas dari bayangmu

tapi, sungguh bukan maksudku mengais-ais harapan yang tercecer entah di mana...
cukuplah kau tau, aku tlah gagal a'
gagal menafikkan rasa ini
mungkin juga kau tak tau...

mungkin semua orang berkata aku bodoh,
tapi ya...

aku masih mencintaimu, sangat...

Lelakiku

jejakmu memberi arti
hadirmu menjanjikan asa
menguatkan
namun terkadang melemahkan
lelakiku
dapatkah kau baca setiap gelisahku?
dapatkah kau mengerti setiap rapal doaku?
masihkah ada "kita" dalam setiap bahasamu?
mencintaimu, lelakiku
adalah gemuruh yg senantiasa temani kilat menjelang badai
adalah deburan ombak pasang saat purnama
adalah dingin yg memeluk edelweiss di puncak-puncak tertinggi
lelakiku...
Jika kusembunyikan air mata ini darimu
bukan karena dusta yang kumaksudkan
sebab cinta, tak lagi ingin kubagikan luka padamu
lelakiku...
mencintaimu adalah metafora agung yang tak tertebus dengan kata-kata picisan pujangga jalanan
merengkuhmu dalam hidupku
dan melepasmu pergi
sebab cinta tak dapat dibendung oleh tembok sekuat apapun
cinta memiliki caranya sendiri untuk datang dan pergi
pun cintaku, cintamu,
cinta kita
lelakiku...


ps : untuk lelaki-lelakiku yg pernah hadir n begitu berarti :: S, AS, RAP::
ps: pun untuk lelaki-lelakiku yg masih n akan trus brarti :: SNW n L…

--Surat Cinta ‘tuk Langitku-- LOMBA “SURAT UNTUKMU, NAK. DARI CALON IBUMU/AYAHMU.”

Assalamuallaikum nak... Tak terasa ya, sudah hampir 28 minggu kita bersama. Langit pasti sudah mengenal pasti setiap debaran jantung Bunda, desir nafas Bunda, dan juga suara Bunda, bukan? Seperti Bunda yang sudah begitu mengenal setiap gerakanmu Nak.
Calon buah hati Bunda tersayang, Langit Bunda... Sejak detik pertama Bunda menyadari dan mengetahui Langit telah bersemayam di rahim Bunda. Bunda telah yakin semua telah berubah, nak. Terlebih saat pertama kali merasakan detak jantungmu sedetak denganku. Hidup Bunda telah berubah, nak. Kehadiranmu merubah semua cara Bunda di dunia. Cara Bunda memandang kehidupan. Cara Bunda menghadapi setiap masalah. Cara Bunda menghapus benci dan dendam. Cara Bunda berkompromi dengan keadaan. Cara Bunda menerimamu dengan ikhlas.
Langit Bunda tersayang... Pasti Langit bingung ya, mengapa Bunda memanggilmu dengan nama Langit. Langit memiliki sejarah panjang dalam hidup Bunda, nak. Sejarah antara Bunda dan Ayahmu. Kelak Bunda pasti ceritakan padamu. Untuk seka…