Monday, September 20, 2010

Izinkan Aku Bermimpi

Izinkan aku bermimpi...
Hanya sejenak dalam lelap...

Izinkan aku bermimpi
Ketika nyata itu mulai menyakitkan...

Karena hanya dalam mimpi
ku bisa senyata itu mendekapmu

Bahkan dalam mimpi pun
kuasa itu tak datang padaku
kuasa tuk milikimu...

Tanpa Rasa -- Cokelat

aku tak rasa lagi hilang akan dirimu
aku tak rasa lagi hampa tanpa dirimu
aku telah biasa untuk melepaskannya
aku sudah biasa untuk tanpa dirinya
semua yang telah terjadi biarlah terjadi
semua yang kan terjadi biarkan menjadi
aku telah biasa untuk hadapi semua
aku sudah biasa hadapi segalanya

tak ada lagi sedih untuk kehilanganmu
tak ada lagi tangis untuk dirimu
tak akan ada benci kepadamu
semua tentang dirimu semua telah berlalu

Angel -- Sarah McLachlan

Spend all your time waiting
For that second chance,
For a break that would make it okay

There's always some reason
To feel not good enough
And it's hard, at the end of the day

I need some distraction,
Oh beautiful release.
Memories seep from my veins

Let me be empty,
Oh and weightless
And maybe I'll find some peace tonight

[Chorus]
In the arms of the angel,
Fly away from here,
From this dark, cold hotel room,
And the endlessness that you feel

You are pulled from the wreckage,
Of your silence reverie.
You're in the arms of the angel,
May you find some comfort here.

So tired of the straight line,
And everywhere you turn,
There's vultures and thieves at your back

The storm keeps on twisting.
Keep on building the lies
That you make up for all that you lack.

Don't make me difference,
Escape one last time.
It's easier to believe in this sweet madness,
Oh this glorious sadness.
That brings me to my knees

[Chorus]

You're in the arms of the angel,
May you find some comfort here.

My Heart Sings

Nunung  : sing like a wind

Trah      : and let's time frozen in silent, I do fly away..

Nunung  : yeah... fly away with a couple wings

Trah      : with the wings that I believe in, we can see every invisible thing in dream...beautiful dream

Nunung  : hanya mimpi dan imaji yang memmbebaskan kita tuk berkisah

Trah      : kebebasan tanpa dibatasi ruang dan waktu, menjinakkan logika dan rasio sejenak 'tuk mengabarkan mimpi & imaji setiap kisah taman hati..

Nunung : berkisah dalam bahasa kesunyian, bahasa mereka yang tlah lama beku dan berkubang dalam diam... bahasa milik kita...

Trah : mungkin segala sesuatu telah berbeda adanya, mungkin sebagian telah membenamkan kisahnya dalam tawa, mungkin sebagian kisahnya jatuh bersama hujan. Disana anak-anak sungai kesunyian tetap mengalir menuju muara...bahasa milik kita bercerita dilautan lepas..my heart sings..

Nunung : my heart sings...ketika dua mimpi dan imaji bersatu dalam sebuah kisah ketika dua aliran sungai bermuara pada samudera yang samaketika sepasang burung gereja berkisah tentang kita sambil terbang beriring... ketika kita larut dalam kesunyian milik kita
my heart sings...

Trah : Debur ombak ini seperti letupan degup jantung saja Bias keperakan ombak dari matahari seperti harapan saja Terbanglah setinggi-tingginya...menari-nari diatas awan Terbang beriring Bermain-main diatas riak gelombang.....menjemput senja...menjemput malam...mengarungi hari-hari milik kita... my heart sings

Nunung : senja begitu cepat datang hari inimenanti kita dan lamunan kita tentang sebuah kisah, kisah yang sempat kita bisikkan pada deburan ombak... pada awan-awan yang berarakpada hembusan angin... mengapa senja begitu cepat hampiri kita? apakah karena aku dan kamu yang tlah lebur dalam kita? ataukah senja pun rasakan rindu yang sangat seperti yang kita rasakan... my heart sings

Trah : kini arakan awan terlelap di ufuk barat... warna langit senja perlahan diselimuti malam dengarlah satu kisah sunyi dalam helaan nafas panjang bisikan angin senandungkan bait-bait dahaga pencarian entah dimana engkau berada..ialah ucap isi lautan... terdalam
kini kita menunggu gemerlap taburan bintang-bintangmerangkai satu demi satu menjadi mozaik sebuah namasatu nama seperti malam terindah yang pernah kita rasakan... then my heart sings

Nunung : langit tak sepenuhnya kelam malam ini karena di sana ada tebaran sketsa bintang, tak hanya sebuah nama, tapi itu sketsa bintang serupa wajahmu... ku ingin melukis kisah kita di antara kelam langit itu kisah yang terwakili dengan sketsa-sketsa bintang
namun yang kurasakan hanya angin yang memelukku dalam sunyi, namun kesunyian yang menenangkan karena kutahu kita memandang langit yang sama, sketsa bintang yang sama, meskipun dari jejak bumi yang berbeda

Trah : di belahan bumi yang lain satu kisah menatap langit malam, di belahan bumi yang lain satu kisah saling meraih bintang dan akan kuceritakan rahasia perayaan setiap tahun baru di sana kunyanyikan lagu peredam sorak ramai jiwa-jiwa... disana kupetik senar gitar dengan nada-nada pelipur hati lalu kubisikkan kepada malam..sungguh tak pernah merasa kehilangan kesunyian ini membawa jiwaku mengenal keindahan keindahan ini membuatku mengerti bahwasanya disini..dibumi ini, dalam ruang mimpi dan imaji, aku tak pernah sendiri... kulihat gemerlap taburan cahaya bintang dilangit sana..then my heart sing, "we'll never get alone, we'll shine on.." 'till I fall asleep..

Nunung :then my heart sings, lagu tentang kesunyian, lagu tentang mimpi, lagu tentang gemintang di langit... lagu tentang deburan ombak di pantai, lagu tentang kita... my heart sings

Trah :   dalam lagu kita dan sekejap kedipan matajiwaku terbang menjelajahi tebing-tebing
           dalam lagu kita dan sekejap kedipan mata...jiwaku melayang-layang dilaut selatan
           dalam lagu kita dan sekejap kedipan mata jiwaku menjadi api unggun lembah gunung
           lagu-lagu kesunyian dibawah langit yang  sama ...dengarlah, my heart sings..

Nunung : My Heart Sings... bentangan langit yang sama dengan bintang yang sama, lagu-lagu kesunyian ini, lagu kita membawa kita menunjuk bintang yang sama...pun ketika sang bintang tergelincir ke bumi namun akankah kita merapalkan doa yang sama? doa tentang kisah kita dalam keheningan malam di bawah sketsa wajahmu dalam gemintang, lagu kita mengalun dalam sunyi, lagu yang tak teraba oleh indera pendengar kita, lagu yang hanya bisa kita rasakan, lagu dari hati kita... My Heart Sings

Trah : doa-doa yang tak sempat diucapkan dalam kata doa-doa yang lebih banyak mensyukuri kepekaan rasa doa-doa kita yang sejukkan gersang bumi sepanjang haridoa-doa yang menjadi cahaya penerang perjalanan kita...sketsa wajah abadi kerlap-kerlip bintang sketsa sejuta titip kerinduan langit malammasih ku iringi dengan denting gitar..lagu-lagu binar hati kita... the wind blows forever my heart sings...

May 08, 2010
by. Nunung & Trah
sebuah sketsa percakapan kita suatu hari ^_^

ps: Catatan ini adalah sebentuk percakapan antara aku dan Trah (seorang sahabat dunia maya). Catatan yang berawal dari coment-comment di status Facebooknya. Bisa diintip di sini juga ^_^

Aku Mulai Takut Pada Diriku

Entah mengapa aku mulai takut pada diriku sendiri. Ketakutan yang dulu pernah hilang, namun entah mengapa beberapa waktu terakhir muncul kembali. Dan semakin membuatku resah. Entah ini sebuah gift atau ternyata sebuah kutukan. Sejak dulu sekali, aku menyadari bahwa apa yang kupikirkan akan terjadi, benar terjadi. Meskipun tak selalu tepat benar. Tapi itu terjadi. Tapi yang membuatku takut bukan itu, tapi pada sebuah rangkaian peristiwa yang membuatku berkesimpulan, ketika aku benar-benar membenci seseorang, entah mengapa akan terjadi hal buruk padanya. Atau paling tidak tak ada kebahagiaan yang menjamah hidupnya.
Jujur saja, sejak pertama kali aku tahu dan menyadari apa yang terjadi padaku. Aku sangat takut. Aku pernah dan mungkin masih sangat membenci seseorang. Dia yang telah memporak-porandakan masa kecilku yang bahagia. Sejauh yang aku tahu, sekarang dia adalah manusia tanpa jiwa. Ia kehilangan ingatannya, gila, entah karena sebab apa. Itu pun informasi yang aku dapat tanpa sengaja. Jika kalian bertanya apakah aku masih membencinya saat aku mendengar berita tentangnya, jawabannya ya. Mengingat semua yang telah ia lakukan padaku dan keluargaku, pastinya aku tak semudah itu memaafkan dia.
Aku menyadari apa yang terjadi padaku ini bertahun-tahun silam, setelah ada beberapa "korban" yang entah mengapa kebencianku pada mereka memberikan andil pada apa yang mereka alami. Lalu pada saat itu, aku berusaha semampu yang aku bisa untuk tak mengisyaratkan rasa benci pada siapapun. Sesekali rasa tidak suka pada seseorang itu muncul, tapi segera aku tepis kebencian itu jauh-jauh. Mencoba selalu mencari sisi baik dari setiap orang. Berusaha dekat dengan mereka yang aku benci meskipun awalnya tak nyaman. Aku berusaha untuk tidak memelihara kebencian itu pada diriku.
Sejak aku mulai menyadari apa yang aku alami. Aku tidak pernah benar-benar membenci seseorang dengan sangat. Jika ada 1-2 orang yang aku tak suka secara personal, aku tak benar-benar membencinya dan aku mulai mampu berdamai dengan rasa tidak suka itu.
Tapi setahun yang lalu, malapetaka itu muncul. Aku merasakan kebencian yang memuncak. Aku teramat sangat membenci beberapa nama. Aku bersumpah sekuat tenaga berusaha untuk tidak membenci mereka. Tapi luka yang mereka torehkan sudah bernanah dan membusuk. Aku sama sekali tidak dapat menepis kebencian itu. Hingga kini. Pada satu nama, kebencian itu lebur juga dalam cinta. Membuatku memohon bahkan pada diriku sendiri untuk tidak membencinya. Karena aku sangat mencintainya, hingga kini. Benci dan cinta itu luruh saling menyatu pada setiap helaan nafasku. Dan terus membuatku bimbang. Pada nama yang lain, yang tersisa hanyalah kebencian yang teramat dalam. Kebencian yang telah aku lemparkan ke dasar palung hatiku. Hingga detik ini pun tak sedikitpun niatku hapuskan benci itu.
pada setiap diri kita terdapat dua sisi, malaikat dan iblis, kuasa kita lah yang mampu memunculkan keduanya
Mungkin bagi kalian yang membaca catatan ini bertanya-tanya, iblis macam apa yang tersimpan pada diriku ini. Sungguh aku tak tahu bagaimana harus menjawabnya.Aku mungkin bukan malaikat, tapi aku pun tak hendak menjadi iblis. Aku hanya mengikuti naluri manusiaku yang akan terluka jika disakiti. Dan merasakan kebencian pada mereka yang menyakiti.
Aku tak tahu pasti apa yang terjadi pada dua nama terakhir yang aku benci itu. Yang aku tahu kehidupan mereka tak berjalan sebagaimana mestinya. Aku tak ingin jumawa dengan mengatakan itu semua akibat kebencianku pada mereka. Tapi hingga detik saat aku menuliskan semua ini, aku masih teramat sangat membenci mereka. Aku tak tahu apa yang mampu menghilangkan kebencian ini. Mungkin waktu yang mungkin akan mengobati semua luka ini.
Jika pada detik ini aku masih terus merasakan kebencian yang sangat pada mereka dan di saat yang sama tak satu kebahagiaanpun yang mereka dapat hanya malapetaka, apakah aku sudah sepatutnya mulai takut pada diriku sendiri??? 
Ini kutukan, aku sadar itu. Tapi haruskah aku tak merasakan kebencian pada mereka yang jelas-jelas mencabik-cabik kebahagiaanku? Aku benci pada diriku yang seperti ini.
Sungguh aku takut...
Tapi aku pun tak mungkin memaksa diriku untuk menghapus kebencian itu. Jika sampai saat ini pun luka itu masih menganga. Jujur, sisi iblisku merasa puas jika mereka yang telah membuatku menderita, terluka, dan terhina mengalami malapetaka atau mungkin ketidak bahagiaan dalam hidup mereka. Tapi, aku bukan iblis... ingin sekali aku membunuh iblis dalam diriku. Tapi hingga kini, aku masih kalah. Aku tak bisa membunuh kebencianku. Dan sungguh aku tak dapat membayangkan apa yang mungkin akan terjadi pada mereka...

Hanya sebuah monolog tentang diri sendiri 

Ketika Laki-laki Mengisahkan Tentang Rahim

Rahim, Sebuah Dongeng Kehidupan
Sebuah novel yang mampu membuatku terpaku membacanya hingga beberapa lama. Mungkin terdengar klise atau terlalu berlebihan. Tapi ya... katakanlah setiap karya akan memiliki nilai "lebih" ketika nilai-nilai yang coba disampaikan penulis melalui karyanya itu dapat diterima oleh pembacanya. Atau ketika sang pembaca merasa memiliki ikatan dengan karya tersebut mungkin karena karya tersebut laksana cermin bagi kehidupannya.
Dari sekian banyak karya yang kubaca, Rahim karya Fahd Djibran mampu mengaduk-aduk emosiku bahkan sejak melihat sampulnya saja. Meskipun sejak sebelum memutuskan untuk membeli dan membaca novel ini pun aku sudah berasumsi bahwa aku akan mudah takluk dengan kisah-kisah seputar kelahiran, kehamilan, kehidupan baru, rahim, bayi, aborsi, dan sebagainya. Dan asumsiku pun benar (semoga aku tak pernah salah menafsirkan apa yang kurasakan).
Mungkin kalian bertanya, apa istimewanya novel Rahim ini? Beberapa tahun silam aku pernah membaca karya serupa dengan Rahim, kalau tidak salah berjudul Fetussaga karya Jamal. Mengapa aku bilang serupa, hal ini karena kedua novel ini sama-sama berkisah tentang kehidupan di dalam rahim Ibu. Lantas apa istimewanya novel Rahim? Ada beberapa hal yang mungkin menurut saya Rahim karya Fahd Djibran ini memiliki "rasa" yang berbeda.
Yang pertama karena Fahd meramu semua informasi yang ia ketahui tentang kehamilan dan dunia rahim menjadi sebuah novel dengan gaya penceritaan yang "berbeda". Ia menjejali pembaca dengan berbagai informasi "medis", nilai-nilai moral, pesan cinta, dll dengan cara mendongeng dan mengajak pembaca berdialog. Hal ini secara tidak sadar mampu mengikat emosi pembaca untuk terus larut dalam dongeng yang ia sampaikan.
Kedua, berkaitan dengan poin sebelumnya, banyaknya informasi yang diberikan dalam novel ini serta dilengkapi dengan ilustrasi-ilustrasi yang ada di dalamnya membuat pembaca secara mudah memvisualisasikan imajinasi mereka. Bagiku, kekuatan Fahd dalam novel ini adalah ia mampu mendeskripsikan secara detail apa saja yang mungkin terjadi di dalam rahim.
Yang selanjutnya ini mungkin terdengar begitu subjektif. Seperti yang sempat kusampaikan di awal catatan ini, sebuah karya akan mempunyai nilai lebih ketika sang pembaca merasa memiliki ikatan terhadap karya tersebut. Aku menangis, sejak awal membaca novel ini. Untuk kali ini, aku tak dapat menafsirkan arti tangisan itu. Kisah di awal novel yang menggambarkan beragamnya reaksi laki-laki tentang sebuah kehamilan. Ada yang berbinar bahagia, ada pula yang dingin menolak. Atau kisah lain tentang banyaknya pasangan yang melakukan aborsi karena tidak siap menjadi orang tua atau kisah pasangan yang puluhan tahun tak mendapat keturunan. Dari situ saja perasaan saya sudah diaduk-aduk.
Semakin banyak lembar-lembar yang kubaca. Yang kurasakan adalah ngilu, entah bagian mana dari tubuhku yang begitu sakit serasa tercabik-cabik.
Novel ini, semakin membuatku percaya bahwa setiap anak yang dititipkan pada rahim kita, entah apakah ia buah dari ritual suci yang diiringi doa ataupun buah dari apa yang dianggap sebuah kesalahan, adalah sebuah anugerah yang layak untuk diperjuangkan dan dipertahankan.
Aku kagum pada Fahd, seorang laki-laki, suami, dan calon ayah, yang berusaha memaknai setiap detik hadirnya calon buah hatinya di rahim istrinya dan menuangkannya pada sebuah karya yang indah. Andai semua laki-laki mampu menyadari betapa berartinya menjadi seorang ayah dan orang tua. Andai semua laki-laki menghargai setiap kehidupan yang hadir di rahim perempuannya. Andai semua orang, laki-laki dan perempuan, tidak berbuat bodoh dengan menghilangkan kesempatan sebuah kehidupan untuk terlahir di dunia. Andai semua orang, laki-laki dan perempuan, menyadari bahwa apapun kesalahan mereka, seorang anak yang baru terlahir adalah manusia suci tanpa dosa. Andai saja... mereka membaca novel ini, jauh sebelum mereka memutuskan untuk mengaborsi janin, membunuh anak-anak mereka yang baru terlahir, meninggalkan perempuannya yang tengah hamil dalam kekalutannya seorang diri, menyia-nyiakan kehidupan yang dititipkan Tuhan pada mereka... Andai saja....
Andai semua itu terjadi, maka tidak akan ada kisah-kisah menyakitkan lagi tentang anak-anak yang ditolak, anak-anak yang dibunuh, janin-janin yang berguguran. Tidak akan ada lagi keputus asaan...
Ketika laki-laki mengisahkan tentang rahim, maka seharusnya kisah itu tak hanya habis dalam lembar-lembar yang mungkin akan usang seiring dengan waktu. Tapi kisah ini harus terus dikabarkan dari satu orang ke orang lain, dari perempuan satu ke perempuan lain, laki-laki satu ke laki-laki lain, anak satu ke anak lain. Dan ketika kisah ini terus terus terkabarkan, Rahim bukan lagi menjadi sebuah dongeng tentang kehidupan. Tapi akan berubah menjadi sebuah kesadaran massal atas pentingnya sebuah kehidupan bahkan sejak berada di dalam rahim.


ps:
1. Ada sebuah catatan lama yang kutemukan kembali sembari aku membaca Rahim, aku pikir jika Rahim  diceritakan oleh laki-laki, maka catatan ini adalah kisah dari seorang perempuan, silahkan intip di sini
2. Catatan ini juga bisa dilihat Rahim Semesta

Mutiara Hikmah Sayyidina Ali bin Abi Thalib r.a. 

Ketika aku memohon kepada Allah kekuatan
Allah memberiku kesulitan agar aku menjadi kuat
Ketika aku memohon kepada Allah kebijaksanaan
Allah memberiku masalah untuk dipecahkan
Ketika aku memohon kepada Allah kesejahteraan
Allah memberiku akal untuk berfikir
Ketika aku aku memohon kepada Allah keberanian
Allah memberiku kondisi bahaya untuk kuatasi
Ketika aku memohon kepada Allah sebuah cinta
Allah memberiku orang-orang bermasalah untuk kutolong
Ketika aku memohon kepada Allah bantuan
Allah memberiku kesempatan
Aku tak selalu menerima semua yang kuminta,
tapi aku selalu menerima segala yang aku butuhkan
Doaku terjawab sudah

ps: sebuah mutiara yang muncul di tengah kegalauan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...