Monday, September 20, 2010

Aku Mulai Takut Pada Diriku

Entah mengapa aku mulai takut pada diriku sendiri. Ketakutan yang dulu pernah hilang, namun entah mengapa beberapa waktu terakhir muncul kembali. Dan semakin membuatku resah. Entah ini sebuah gift atau ternyata sebuah kutukan. Sejak dulu sekali, aku menyadari bahwa apa yang kupikirkan akan terjadi, benar terjadi. Meskipun tak selalu tepat benar. Tapi itu terjadi. Tapi yang membuatku takut bukan itu, tapi pada sebuah rangkaian peristiwa yang membuatku berkesimpulan, ketika aku benar-benar membenci seseorang, entah mengapa akan terjadi hal buruk padanya. Atau paling tidak tak ada kebahagiaan yang menjamah hidupnya.
Jujur saja, sejak pertama kali aku tahu dan menyadari apa yang terjadi padaku. Aku sangat takut. Aku pernah dan mungkin masih sangat membenci seseorang. Dia yang telah memporak-porandakan masa kecilku yang bahagia. Sejauh yang aku tahu, sekarang dia adalah manusia tanpa jiwa. Ia kehilangan ingatannya, gila, entah karena sebab apa. Itu pun informasi yang aku dapat tanpa sengaja. Jika kalian bertanya apakah aku masih membencinya saat aku mendengar berita tentangnya, jawabannya ya. Mengingat semua yang telah ia lakukan padaku dan keluargaku, pastinya aku tak semudah itu memaafkan dia.
Aku menyadari apa yang terjadi padaku ini bertahun-tahun silam, setelah ada beberapa "korban" yang entah mengapa kebencianku pada mereka memberikan andil pada apa yang mereka alami. Lalu pada saat itu, aku berusaha semampu yang aku bisa untuk tak mengisyaratkan rasa benci pada siapapun. Sesekali rasa tidak suka pada seseorang itu muncul, tapi segera aku tepis kebencian itu jauh-jauh. Mencoba selalu mencari sisi baik dari setiap orang. Berusaha dekat dengan mereka yang aku benci meskipun awalnya tak nyaman. Aku berusaha untuk tidak memelihara kebencian itu pada diriku.
Sejak aku mulai menyadari apa yang aku alami. Aku tidak pernah benar-benar membenci seseorang dengan sangat. Jika ada 1-2 orang yang aku tak suka secara personal, aku tak benar-benar membencinya dan aku mulai mampu berdamai dengan rasa tidak suka itu.
Tapi setahun yang lalu, malapetaka itu muncul. Aku merasakan kebencian yang memuncak. Aku teramat sangat membenci beberapa nama. Aku bersumpah sekuat tenaga berusaha untuk tidak membenci mereka. Tapi luka yang mereka torehkan sudah bernanah dan membusuk. Aku sama sekali tidak dapat menepis kebencian itu. Hingga kini. Pada satu nama, kebencian itu lebur juga dalam cinta. Membuatku memohon bahkan pada diriku sendiri untuk tidak membencinya. Karena aku sangat mencintainya, hingga kini. Benci dan cinta itu luruh saling menyatu pada setiap helaan nafasku. Dan terus membuatku bimbang. Pada nama yang lain, yang tersisa hanyalah kebencian yang teramat dalam. Kebencian yang telah aku lemparkan ke dasar palung hatiku. Hingga detik ini pun tak sedikitpun niatku hapuskan benci itu.
pada setiap diri kita terdapat dua sisi, malaikat dan iblis, kuasa kita lah yang mampu memunculkan keduanya
Mungkin bagi kalian yang membaca catatan ini bertanya-tanya, iblis macam apa yang tersimpan pada diriku ini. Sungguh aku tak tahu bagaimana harus menjawabnya.Aku mungkin bukan malaikat, tapi aku pun tak hendak menjadi iblis. Aku hanya mengikuti naluri manusiaku yang akan terluka jika disakiti. Dan merasakan kebencian pada mereka yang menyakiti.
Aku tak tahu pasti apa yang terjadi pada dua nama terakhir yang aku benci itu. Yang aku tahu kehidupan mereka tak berjalan sebagaimana mestinya. Aku tak ingin jumawa dengan mengatakan itu semua akibat kebencianku pada mereka. Tapi hingga detik saat aku menuliskan semua ini, aku masih teramat sangat membenci mereka. Aku tak tahu apa yang mampu menghilangkan kebencian ini. Mungkin waktu yang mungkin akan mengobati semua luka ini.
Jika pada detik ini aku masih terus merasakan kebencian yang sangat pada mereka dan di saat yang sama tak satu kebahagiaanpun yang mereka dapat hanya malapetaka, apakah aku sudah sepatutnya mulai takut pada diriku sendiri??? 
Ini kutukan, aku sadar itu. Tapi haruskah aku tak merasakan kebencian pada mereka yang jelas-jelas mencabik-cabik kebahagiaanku? Aku benci pada diriku yang seperti ini.
Sungguh aku takut...
Tapi aku pun tak mungkin memaksa diriku untuk menghapus kebencian itu. Jika sampai saat ini pun luka itu masih menganga. Jujur, sisi iblisku merasa puas jika mereka yang telah membuatku menderita, terluka, dan terhina mengalami malapetaka atau mungkin ketidak bahagiaan dalam hidup mereka. Tapi, aku bukan iblis... ingin sekali aku membunuh iblis dalam diriku. Tapi hingga kini, aku masih kalah. Aku tak bisa membunuh kebencianku. Dan sungguh aku tak dapat membayangkan apa yang mungkin akan terjadi pada mereka...

Hanya sebuah monolog tentang diri sendiri 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...