Monday, January 31, 2011

dan, bersediakah kamu?

menyederhanakan mimpiku
aku hanya ingin bahagia...
itu saja
berulang mencoba mencipta bahagia tuk diri,
tapi gagal...
kini, bahagia merekalah bahagiaku
atau...
kau bersedia menguatkan dan mencipta bahagia atas namaku...
bagaimana, bersedia?

Rindu Dirindu

aku ingin jujur
berkata yang kurasakan
ku rindu dirindu
ku rindu dicinta

apa aku tlah menjadi fakir atas
rindu dan cinta

ah...
aku malu pada Tuhan
terlalu banyak pintaku
untuk hal-hal itu
sepertinya aku akan memilih diam tanpa pinta
tapi,
aku rindu dirindu

ah...

titik (.)

tidak hendak menjadi seseorang yang asing
beginilah aku
kuingin mereka bahagia
titik
itu saja

Celoteh Tengah Malam

orang terakhir yang pernah singgah di jejak hidupku pernah berkata

"entah mengapa, aku tak pernah dapat mengerti kamu seutuhnya, seakan ada yang kau sembunyikan, tak terbaca olehku"

baiklah...
aku tak pahami mengapa mereka tak dapat membacaku, tapi...
Aku sadar, ternyata belum ada yang mampu membacaku
Pun diriku sendiri

Ku lakukan apa yang aku mampu dan mau lakukan sekarang

Tapi aku memahami satu hal, apapun yang kulakukan niatku tuk bahagiakan mereka yang ku sayang...

to be continued

Sunday, January 16, 2011

Kisah Suatu Malam

sakit adalah cara Allah membuat kita belajar akan arti
ikhlas
sabar
dan belajar menghargai setiap detik di kala kesehatan itu melekat pada raga...
tapi bagiku...
sakitku
tlah memberiku lebih dari itu...

sakit mengembalikan sahabat yang tlah lama menghilang
ya sahabat...
jika boleh menyebutmu demikian

berawal dari sebuah komentar
yang sebenarnya kuanggap lalu
sekedar basa-basi tanda simpati

tanpa pesan ia datang tiba-tiba malam itu
mengetuk pintu kamar rumah sakit
wajah yang asing selama 5 tahun terakhir muncul dengan gayanya yang khas
kalau kau tanya apa yang kurasakan, maka jawabannya aku merasa jantungku keluar karena terlalu terkejut
setelahnya...
kita bercakap ringan layaknya dua karib yang lama tak bersua
namun, memang demikian bukan?
sampai kau berlalu dan aku di kamar rumah sakit ini sendiri, aku masih menganggap ini mimpi
bahkan hingga esok harinya aku terbangun dari mimpi...
dan kuanggap ini telah selesai...

ternyata tidak,
malam selanjutnya, berawal dari sebuah dering d handphone dan suaramu di seberang sana
kemudian ketukan di pintu yang ternyata ada seseorang dengan handphone bertengger di samping telinganya sambil tersenyum
masing-masing kita tertawa melihat adegan ini
sekali lagi ia datang membawa tawa di malamku di rumah sakit itu menepiskan sakit sejenak...
dan lagi-lagi, aku masih tak percaya

dan dia hadir lagi...
sebagai sahabat
sebagai kawan lama
sebagai saudara
sebagai laki-laki
dan entah apa lagi aku memanggilmu

apapun itu...
terima kasih telah memberikan dua malam yang penuh tawa
terima kasih telah meluangkan waktu sejenak untukku
terima kasih telah sejenak membuatku lupa akan rasa sakit...

doaku tuk segala yang terbaik bagimu
tentu saja bahagiamu
dan rencana indahmu...

entah nanti kita bertemu lagi dalam keadaan bagaimana...
semoga yang kembali terjalin dapat terus terpelihara

::untukmu Mas::

Sketsa Resahku


aku sempat membaca tweet seorang kawan

jika saat kau kembali bertemu dengannya sejak lama terpisah dan jantungmu masih berdegup dengan kencangnya, maka kau pernah jatuh cinta sejatuh-jatuhnya padanya

bagiku, mungkin saja...
bagaimana aku dapat menafikkan rasa yang pernah ada dulu...
mengabaikan degupanku kali ini juga tak mungkin...
tapi bukankah waktu dan takdir membuat kami berbeda jalan
ia dengan cintanya dan aku dengan hidupku

jika degupan itu masih ada, toh tak akan mengubah apapun, apalagi takdir

aku hanya berjalan sesuai kata hati dan takdir
aku tak pernah lagi menyematkan nama siapapun dalam munajahku
karena ku tahu, tlah disiapkan untukku yang terbaik...

Allah maha membolak balikkan hati dan keadaan...
pertemuan dan perpisahan pastilah telah tertulis dalam Buku Besar

tak ingin aku bungah atas sesuatu yang aku sendiri tak paham bagaimana menjelaskannya

cukuplah aku menjalani apa yang ada sekarang

dan 2011 itu telah datang

Tahun yang sejak lama aku tunggu, akhirnya hadir juga di depan mata. Ada sebuah mimpi besarku yang harusnya terjadi di tahun ini. Sebuah pernikahan. Hanya itu, sederhana bukan. Ya, karena sejak dulu, entah mengapa, aku begitu yakin akan menikah di tahun 2011. Tentunya, sebelum 2 tahun yang lalu aku dengan mantap berkata  akan menikah dengan siapa. Tapi tidak setelahnya.

Tapi, entah mengapa, meskipun aku tak pula yakin siapa yang akan menjadi pendamping laki-lakinya, hingga kini aku masih yakin akan menikah tahun ini. Keyakinan absurd dan tidak berdasar. Tapi siapa yang akan menafikkan kuasa Tuhan. Kita tak pernah tahu apa rencanaNya.

Mungkin ini hanya sebuah gumaman kegalauanku. Yang kata teman-teman, aku selalu galau akut, sejak waktu itu. Entah mengapa hanya galau yang kurasakan sejak saat itu. Tapi yah... sudahlah.

Mungkin, sedikit terlambat jika aku mengucapkan "SELAMAT DATANG TAHUN IMPIANKU, 2011". Sungguh, aku tak mendesak agar mimpiku benar-benar terwujud. Tapi, masihlah mimpi itu kan ada... entah sampai kapan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...