Sunday, January 16, 2011

Kisah Suatu Malam

sakit adalah cara Allah membuat kita belajar akan arti
ikhlas
sabar
dan belajar menghargai setiap detik di kala kesehatan itu melekat pada raga...
tapi bagiku...
sakitku
tlah memberiku lebih dari itu...

sakit mengembalikan sahabat yang tlah lama menghilang
ya sahabat...
jika boleh menyebutmu demikian

berawal dari sebuah komentar
yang sebenarnya kuanggap lalu
sekedar basa-basi tanda simpati

tanpa pesan ia datang tiba-tiba malam itu
mengetuk pintu kamar rumah sakit
wajah yang asing selama 5 tahun terakhir muncul dengan gayanya yang khas
kalau kau tanya apa yang kurasakan, maka jawabannya aku merasa jantungku keluar karena terlalu terkejut
setelahnya...
kita bercakap ringan layaknya dua karib yang lama tak bersua
namun, memang demikian bukan?
sampai kau berlalu dan aku di kamar rumah sakit ini sendiri, aku masih menganggap ini mimpi
bahkan hingga esok harinya aku terbangun dari mimpi...
dan kuanggap ini telah selesai...

ternyata tidak,
malam selanjutnya, berawal dari sebuah dering d handphone dan suaramu di seberang sana
kemudian ketukan di pintu yang ternyata ada seseorang dengan handphone bertengger di samping telinganya sambil tersenyum
masing-masing kita tertawa melihat adegan ini
sekali lagi ia datang membawa tawa di malamku di rumah sakit itu menepiskan sakit sejenak...
dan lagi-lagi, aku masih tak percaya

dan dia hadir lagi...
sebagai sahabat
sebagai kawan lama
sebagai saudara
sebagai laki-laki
dan entah apa lagi aku memanggilmu

apapun itu...
terima kasih telah memberikan dua malam yang penuh tawa
terima kasih telah meluangkan waktu sejenak untukku
terima kasih telah sejenak membuatku lupa akan rasa sakit...

doaku tuk segala yang terbaik bagimu
tentu saja bahagiamu
dan rencana indahmu...

entah nanti kita bertemu lagi dalam keadaan bagaimana...
semoga yang kembali terjalin dapat terus terpelihara

::untukmu Mas::

3 comments:

Elsa said...

semoga cepat sembuh dari sakitnya yaa...
sometimes, sakit memang bisa jadi berkah ya, tergantung dari sisi mana kita melihatnya.

oh ya, soal poin ke tujuh, tentang haidh sebagai penghapus dosa...
well, aku mengartikannya tidak semudah itu. tapi jika memang benar, semoga haidh bisa menghapus dosa dosa kita...

Mendiang Kakakku dulu juga gitu
haidhnya bermasalah. berbulan bulan tidak haidh, sekalinya haidh sangat singkat sekali. sama kan?
artinya ada sesuatu yang salah di dalam sana.
coba cek ke dokter

cari dokter kandungan yang perempuan.

penting sekali lho
sebelum terlambat kalo ada apa apa
semoga sih gak ada apa apa.

tapi, bukankah lebih enak tidak haidh
jadi bisa sholat terus
puasa terus
gak ada halangan???
hehehee

jesica said...

salam sahabt...satu kisah yang romantis

Perempuan Langit said...

mbak Elsa, trims mbak...
pernah saya periksakan waktu awal-awal dulu, tapi kata dokternya "bersih", tapi Wallahu a’lam bish-shawabi
Insyallah segera periksa lagi...
ya, enakan gini jadi jarang hutang sholat dan puasa.. :)

Jesica, thanks ya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...