Skip to main content

Posts

Showing posts from 2013

Bye, and I Miss You....

Gamang
Kau genggam tanganku
Erat
Kau letakkan di dadamu
Aku dan kamu hening dalam tabir
Keriuhan stasiun tua itu tak dapat hapuskan hening yang kita lahirkan
Aku harus pergi cinta....
Kau hanya diam
Lekat memandangku
dan airmataku hanya menetes saat bibirmu sentuh keningku
Pergilah....
Katamu saat itu
Kata yang tercekat itu membuatku pedih
Aku akan kembali untukmu
Aku akan jadi shintamu
Yang tetap bergeming pada rayu Rahwana
Aku akan kembali...
Janjiku ini serupa senja yang selalu hadir menyambut malam
Pelukanmu melemahkanku sayang
Aku tentu bukan srikandi yang tetap akan berangkat berperang apapun yang terjadi
Aku hanya perempuanmu
Memandang punggungmu yang menjauh dari pintu stasiun tua itu membuat hatiku bergetar
Ya.... aku mencintai lelaki itu Tuhan...
Takdir macam apa ini yang memisahkan dua orang kekasih dengan jarak yang menyesakkan
Aku pergi
Untuk kembali suatu saat
Untuk memeluk punggungmu lagi di stasiun tua ini
Bahkan keretapun belum berangkat
Dan aku telah merindukanmu





-Surabaya Gubeng 021113-

*) Foto …

Hikayat Pohon

Bukit itu masih sama
Pohon itu juga
Kokoh di sana
Pohon kita
Tempat kita sembunyikan impian dan kisah.... cinta
Ingatkah kau tentang pohon itu sayang?
Ah tentu kau sudah lupa
Jelaga perkotaan telah menyumbat memorimu
Pohon itu masih sama
Rindang....
Selalu melindungi kita di saat terik
Dahannya masih kokoh dan besar
Ingat kan kita berdua saja tak bisa memeluknya?
Tidak? Ah kau terlalu sayang
Kau begitu rekat dibalut jubah keangkuhan
Bahkan memori tentang pohon kita saja tak kau ingat....
Padahal.... Pohon itu terus mengingat semuanya....
Tak satu kisahpun ia lupakan
Aku ingin menjadi seperti pohon itu...
Ia menawarkan keteduhan
Menawarkan tempat bagi kita berbagi rahasia
Tanpa harap balas
Jika kita telah puas
Ia rela melepas kita melanjutkan langkah
Tak ada dendam
Atau kesombongan
Kau tahu mengapa aku kembali ke sini....
Aku rindu pohon ini
Aku rindu berlindung pada ia yang tak peduli balas
Di kotamu itu
Kota yang selalu kau banggakan kebesaran dan kehebatannya
Di kota yang hanya memberimu jelaga kesombongan
Aku tak …

Aku Menjadi Asing

Dan kini aku diantara
Ratusan manusia
Berarak ke arah yang sama
Tapi menjadi asing dalam lelaku masing-masing


 foto diambil dari sini
Dan kini aku kembali mengecap rasa sepi
Diantara riuh, gelak, dan celoteh mereka
Aku menjadi asing pada tubuh, tutur, pikir, dan gerak ini
Perempuan ini kini
Begitu yakin pada arahnya
Meskipun onak dan empedu telah diterimanya
Aku asing pada tubuh ini
Di antara secuil kegamangan, ada secercah asa yang hendak ia perjuangkan
Sebelum ia takluk dalam takdir
Aku menjadi asing....

Stasiun Gubeng Surabaya 021113



Kado yang Tertunda #Part 1

Menuntaskan tugas seorang Anak itu tak mudah.
Dalam hidup, seorang anak memiliki banyak tugas yang harus ia lakukan sebelum benar dibilang "mentas".
Di kamus hidupku, lulus kuliah dan mendapat pekerjaan "impian" orang tua adalah salah satu tugasku sebagai anak. Bukan tugas mungkin, tapi sebagai bentuk terima kasih dan pengabdian kepada orang tua.
Aku mungkin bukan anak yang "tepat waktu" dalam mewujudkan harapan orang tua.
Setelah penantian panjang...
Paling tidak ada kado istimewa yang bisa aku persembahkan untuk mereka, sebuah kado yang tertunda.

Finally Maret 2013

Dua keluarga jadi satu...
Papa Mama (Berbaju Coklat) akhirnya tugasku yang satu ini tuntas...
Maaf jika tertunda sekian lama...
Tinggal satu lagi, sebelum aku "mentas"
Semoga ku masih mampu persembahkan senyum di wajah-wajah itu... 





Bincang Senja

senja... banyak kisah yang hendak kusampaikan padamu tentang gundah tentang harap tentang resah tentang derap
langit senja yang temaram... ingin kukatakan sebuah rahasia  kisah tentang yang lalu kisah tentang esok tentang ikatan  tentang impian
aku berdiri lama di sini di tepian kota di ujung temaram senja tapi bibir jadi kelu kata jadi bisu
apa aku pun kini tak lagi padamu wahai senja

Rindu Menyesakkan

aku tak berani menghitung waktu
begitu menakutkan
cepat berlalu
dan tak berjejak
aku tak berani mengukur jarak
semu dan menipu
kadang terasa dekat, tapi harus bermil menemuinya
kadang terasa jauh
hanya karna tak rasakan hadirnya
semua terasa maya jika dicerna
dengan akal sehatku
begitu abstrak
dirasa tapi tak dapat disentuh
disentuh tapi tak berwujud....
takutku pada waktu dan jarak
adalah...
takutku merindumu

Sahabat Sejati

sahabat sejati itu akan ada di saat-saat terburuk kita... 
maka saat terpuruk pejamkan matamu, 
kemudian buka perlahan, 
lihat sekelilingmu, 
pandang satu persatu mata mereka yang menopangmu di saat terpuruk, 
dan ingat mata-mata itu... 
dan saat esok kau mampu bangkit, 
berdiri tegak, 
jangan lepaskan genggamanmu dari tangan-tangan mereka



Saatnya Menuntaskan Semua

Pagi ini luar biasa...
Bukan karena mendapat transferan mendadak dari antah berantah
Atau mendapat pekerjaan impian
^.^

Pagiku luar biasa
karena setelah tahun-tahun terlewat
Pagi ini akhirnya mampu kutuntaskan semua

Mimpi orang tua
Tanggung jawab seorang anak

Lega...
Lepas dari kungkungan semu
dan mungkin
Kini saatnya terbang lepas...
Bebas...

Kutuntaskan tugasku sebagai putri, saudara, kekasih...
Selesai semua...

I'm done


Sejatinya Cinta

Saya selalu jatuh cinta pada kisah cinta sejati. Masih ingat posting saya yang ini kan?
http://akuperempuanlangit.blogspot.com/2010/05/kesetiaan-itu-langka-tapi-ada.html

Siapa sangka, kepiluan Eyang Habibie ditinggal oleh Eyang Ainun berbuah karya yang mampu membuat kita meresapi keagungan cinta sejati. Berawal dari diagnosis dokter bahwa Eyang Habibie mengalami penyakit kejiwaan yang dinamakan Psikosomatik Malignant, yang dapat merenggut kesadaran dan menurunkan kesehatan Eyang Habibie. Dokter dari Jerman dan Indonesia pun memberikan alternatif pengobatan, salah satunya dengan menuliskan dan mengungkapkan perasaan dan kegalauannya.
Alhasil, berbuahlah sebuah karya buku berjudul Habibie & Ainun, dan ternyata kemudian dikembangkan dalam film dengan judul serupa.

Aku selalu percaya bahwa menulis mampu menjadi terapi untuk pemulihan luka, terlebih luka psikis atau batin. Apa yang mungkin dialami oleh Eyang Habibie juga pernah saya alami. Bedanya kalau Eyang Habibie menuliskannya da…

Tahukah Kau?

Sayang...
Mencintaimu adalah takdirku
Aku tahu itu, Kaupun Juga
Adaku Menggenapkanmu
Aku tahu itu, Kaupun Juga
Ikatan kita tak serapuh kulit ari
Kita pun tahu itu, ya kan?

Sayang...
Aku perempuanmu
Tak perlu kau tanya kepastiannya
pada gulungan ombak yang memecah hening di pantai kita
Kau lelakiku
Bahkan langitpun telah mencatat nama kita
di setiap lapis udara dan kehampaan

Sayang...
Tapi tahukah kau?
Keraguanmu itu menyakitiku
kecurigaanmu itu melukaiku...

Sayang...
Kau tak ubahnya Rama yang ragukan kesetiaan Shinta
Aku jengah sayang...

Sayang, aku mencintamu...
Curigamu hanya menyanderaku pada cintamu
Aku ingin terbang bebas denganmu di sisiku
Bukan terkurung oleh ketakutanmu

Sayang...
Tahukah kamu?
Aku takut curigamu mengikis rasaku...















Percaya, Bukan Hanya Kata...

Hubungan cinta laki-laki dan perempuan itu sungguh rumit, benar kan?
Dalam sebuah hubungan, hanya akan bertahan yaahh paling 3-4 tahun lah. Lebih dari itu kadar cinta akan berkurang dan harus dipupuk dengan komitmen dan kepercayaan. Sesederhana itu?
Sepertinya tidak...
Karena perkara komitmen dan kepercayaan itu pun sama rumitnya dengan urusan cinta.
Saya suka dengan analogi cinta pasir
Cinta itu ibarat pasir dalam genggaman. Jika kau menggenggamnya terlalu erat, maka ia akan keluar dari sela-sela jarimu. Biarkan telapakmu terbuka, maka ia akan tetap pada tempatnya... Percaya akan komitmen yang telah dibuat berdua itu harga mati.
Kamu hanya perlu percaya, karena pasangan akan leluasa menjaga kepercayaan daripada memusingkan diri dengan kecurigaan.
Jadi bukan kata-kata "Aku percaya kamu kok sayang, tapi..." yang harus kamu katakan
Tetapi
"Aku percaya kamu, jaga kepercayaan aku ya sayang..."

Karena dalam kepercayaan itu hanya ada "Percaya.(period)"




Terlalu Lama Kosong

Menulis itu perkara kebiasaan dan kemampuan mengolah rasa.  Lama banget ruang ini kosong, mudah sih jika aku menggunakan banyak alibi mengapa ruang ini kosong.  Tapi ya udahlah... 
and here we go again...  see u next

Mencuri Pada Orang yang Salah

Berasa dihantam ama palu godam, jiaaahhh lebay.... Tapi emang gitu rasanya, waktu aku tahu banyak tulisan aku di blog ini di-copas abis ama salah satu blog -.-
Semua berawal ketika aku ingin memastikan tulisan-tulisan yang sedang aku kerjakan untuk salah satu web (penulis lepas untuk web nih) itu bebas dari plagiasi sekalian coba Copyscape. Waktu aku cek, Alhamdulillah tulisan aku clean. Nah iseng-iseng nih aku cek apa ada yang copas tulisan aku di blog ini.
Dan taraaaa..... ternyata banyak banget yang asal comot dari tulisanku di sini. Tapi yang paling bikin aku shock adalah salah satu blog yang abiisssss copas tulisan di blog ini.

http://my.opera.com/dianaverlita/blog/

Sumpah aku bingung awalnya, kok aku yang bukan penulis hebat atau ternama, tapi kenapa si mbak Diana Verlita ini memilih tulisan aku untuk dicuri?
Marah dan jengkel, itu yang kurasakan. Bukan karena sok pengen dihormati atau apa, tapi kalau saja mbak Diana ini sedikit cerdas, dia pasti tahu semua yang aku tuliskan di …