Tuesday, November 03, 2009

Ikutan Nimbrung Soal Cicak dan Buaya


Akhir-akhir ini tayangan berita televisi sedang penuh dengan perseteruan Buaya vs Cicak. Awal-awal dulu aku bingung apaan sih nih cicak, buaya, mang ada migrasi besar-besaran kedua hewan itu ke Jakarta kah???? Tapi kemudian aku mengerti bahwa ini adalah analogi yang digunakan untuk menggambarkan perseteruan KPK vs Polri. Tapi kenapa sih pake analogi cicak dan buaya. Kenapa nggak Gorrila, Kingkong, Macan, Naga, Godzillla n etc... Ternyata tuh analogi cicak dan buaya yang mencetuskan Kabareskrim Polri Susno Duadji...Hya... kayaknya tuh orang nilai semiotiknya ancur deh, bikin analogi nggak pas banget. Kalo belakangan Kapolri Pak Bambang minta maaf dengan penggunaan istilah buaya dan cicak yang digunakan anak buahnya. Dan ia meminta media tidak menggunakan istilah itu.
Heheheh...Pak Bambang kemana aja selama ini... Tuh istilah dah mendarah daging di media n otak penduduk Indonesia. Bahkan kemarin demonstrasi di Bunderan HI Jakarta mendeklarasikan CICAK (Cinta Indonesia Cinta KPK) Hah... Jangan gara-gara Presiden udah turun tangan dalam kasus ini, semua lantas panik, proses evaluasi di interen Polri dipercepat, dan minta maaf atas kesalahan anak buahnya...(eh kok aku jadi emosi gini, sabar sabar sabar)
Uhm...ini bukan perkara aku ada di barisan pembela Bibit dan Candra. Karena jujur saja aku nggak tahu mereka beneran salah pa bener. Aku cuma nggak pengen aja kerja pemberantasan korupsi jadi terbengkalai karena sekarang semua orang sedang meributkan perseteruan yang menurutku kekanak-kanakan. Perseteruan yang bikin semua orang emosi dan terjebak dalam usaha dukung mendukung. Kalau gini nggak ada yang bakal menang...Oh ada ding tuh koruptor-koruptor a.k.a. tikus (aku ikutan pake analogi ah) yang bakal tertawa-tawa karena mereka bebas dari pantauan.
Mau Lo Cicak, Buaya, Semut, Gajah, Kecebong, Ulet bulu apa aja deh...bukannya yang lebih penting memperkarakan tuh tikus-tikus. Kalo aku mah, milih jadi manusia aja deh. It's enough for me. Biar mereka aja pada bengkerengan, kalo aku mah nulis aja. Nulis Nulis Nulis Nulis... Bersuara lewat tulisan....    

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...